Feeds:
Posts
Comments

Archive for July, 2011

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Melakukan dosa adalah perkara yang paling susah untuk tidak buat bagi seseorang manusia. Maaf, bukan paling susah, bahkan takkan ada seorang pun yang tidak akan melakukan dosa walau satu hari. Apatah lagi diri hamba yang banyak lalai dari mengingat Allah, berzikrullah padaNya jauh sama sekali.

"Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri." (2:222)

Aku akur, setiap hari memang aku gemar melakukan dosa, tidak kira samada melakukan perkara maksiat secara sedar atau tidak sedar. Alhamdulillah, jika aku TERsedar, maka aku akan beristighfar. Astaghfirullahal azim (Aku memohon keampunan pada mu ya Allah!) Namun, kalau aku tak sedar, maka secara automatically, malaikat yang mencatit amalan buruk (‘Atid) tanpa teragak-agak lagi sangat peka menjalankan tugasnya selaku makhluk ciptaan Allah. Mereka begitu taat dan bekerja tanpa kenal erti penat lelah. ( memang la malaikat tidak ada nafsu)

Lalu, aku terus melakukan dosa tanpa rasa malu kepada Tuhan dan tiada langsung rasa malu menikmati segala nikmat-nikmat yang Allah telah anugerahkan kepada ku. Ya, aku akur selama ini aku tidak malu menjamah segala rezeki yang Allah telah kurniakan kepadaku. Aku tidak malu melihat segala ciptaan yang indah-indah yang Allah kurniakan kepadaku. Aku tidak malu menjejakkan kakiku di bumi Allah yang mempunyai kerajaan langit dan Bumi serta yang menciptakan tujuh petala langit dalam enam masa. (hanya Allah yang Maha Mengetahui)

Habis, bagaimana lagi aku nak tebus dosaku. Ya, setiap kali aku buat dosa, aku segera bertaubat selepas itu. Kemudian, selang seminggu aku buat lagi. Maklumlah, Maksiat ni kadang-kadang terasa enak apabila nafsu mula mengemudi hati ikut selera dia sahaja. Manusia ini kadang-kadang naik imannya, namun selalunya turun imannya. Situasi di mana turun imanku inilah yang paling susah untuk menghadapi nafsu-nafsu serakah yang menyelubungi diri ini setiap waktu.

“Ah, aku sudah tak tahan lagi menahan kemaruk selama berminggu-minggu aku bersabar ini! Ingin ku lepaskan semuanya!”

Tewas lagi aku kali ini!

Namun beberapa seketika kemudian, penyesalan sudah mula timbul dalam diri ini. Sampai bila lagi aku nak menyesal! Aku dah serik dengan perbuatan menyesal. Kemudian perasaan insaf menyusul, namun hanya bertahan beberapa minggu sahaja. Begitulah peredaran nafsu aku setiap minggu. Kalau boleh tahan berbulan-bulan Alhadulillah lah. Tetapi ia jarang berlaku.

Macam kitaran haid pulak. Kahkahkah!

Aku tertanya-tanya diriku.

“Apakah amalanku, solatku, ibadahku selama ini diterima?”

“Kalaulah amalan aku ini sia-sia, bagaimana?”

“Sudah lah diri ini digelar macam-macam gelaran oleh rakan-rakan di IPT sana?

“Bukanlah aku suka sangat, tetapi bukanlah aku membencinya.”

“Namun, alhamdulillah. Mereka seolah-olah mendoakanku menjadi seorang yang baik dan soleh. Insha-Allah.”

“Aku takut aku ini soleh, baik, mulia pada pandangan manusia.”

“Tetapi pada pandangan ilahi aku ini tidak beza seperti seorang fasiq. Na’uzubillah!”

Ya Allah, aku memohon kekuatan dan keampunan dariMu! Sesungguhnya aku tidak punya daya dan upaya melawan nafsu ini sendirian melainkan dengan kekuatan iman yang Engkau kurniakan kepada setiap hambaMu yang soleh. Juga segala hidayah itu semata milikMu ya Rabb!

Maha suci Allah, sesungguhnya Allah Maha Menerima Taubat. Aku yakin dengan RahmatNya seluas langit dan bumi. Melalui hadith Qudsi, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dari apa yang telah dikhabarkan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala, beliau bersabda:

“Dahulu, ada seorang yang telah berbuat dosa. Setelah itu, ia berdoa dan bermunajat; ‘Ya Allah, ampunilah dosaku! ‘ Kemudian Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Sesungguhnya hamba-Ku mengaku telah berbuat dosa, dan ia mengetahui bahwasanya ia mempunyai Tuhan yang dapat mengampuni dosa atau memberi seksa karena dosa.” Kemudian orang tersebut berbuat dosa lagi dan ia berdoa; “Ya Allah, ampunilah dosaku!” Maka Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: “Hamba-Ku telah berbuat dosa, dan ia mengetahui bahwasanya ia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa atau menyeksa hamba-Nya karena dosa….

(Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

Terdapat juga riwayat daripada Al Hafizh Ibnu Rajab al Hambali mengatakan bahwa Ibnu Abi ad Dunya dengan sanadnya dari Ali berkata: 

”Sebaik-baik kalian adalah setiap yang terkena fitnah yang bertaubat, yaitu setiap kali dirinya terkena fitnah dunia (bermaksiat) lalu bertaubat; Ditanyakan kepadanya: “Jika dia mengulanginya lagi?

Dia menjawab: “Hendaklah dia meminta ampunan kepada Allah dan bertaubat.” 

Dia ditanya lagi: “Jika orang itu mengulangi lagi?”

Dia menjawab: “Hendaklah dia meminta ampunan kepada Allah dan bertaubat.”

Dia ditanya lagi: “Jika orang itu mengulangi lagi?”

Dia menjawab: “Hendaklah dia meminta ampunan kepada Allah dan bertaubat.”

Dia ditanya: ”Sampai bila?”

Dia menjawab: ”Hingga syaitan kelelahan.”

Umar bin Abdul Aziz didalam khutbahnya mengatakan:

Wahai manusia, barangsiapa yang merasa melakukan dosa maka beristighfarlah kepada Allah dan bertaubat, jika dia kembali berdosa maka beristighfarlah kepada Allah dan bertaubat, jika dia kembali berdosa maka beristighfarlah kepada Allah dan bertaubat. Sesungguhnya ia adalah kesalahan-kesalahan yang dililitkan diatas leher seseorang. Sesungguhnya kecelakaan adalah ketika hal itu diulang-ulang.”

Maksudnya (dari perkataan itu) adalah bahwa seorang hamba pasti melakukan apa yang telah ditetapkan baginya dosa, sebagaimana sabda Nabi shalalllahu ‘alaihi wa sallam:

Sesungguhnya Allah Allah `Azza Wa Jalla telah menetapkan pada setiap anak cucu Adam bagiannya dari perbuatan zina yang pasti terjadi dan tidak mungkin dihindari.”

(Hadith Riwayat Muslim)

Para pendapat ulama:

Akan tetapi Allah telah memberikan kepada hamba-Nya jalan keluar terhadap dosa yang menimpanya dan Dia menghapuskannya dengan taubat dan istighfar. Dan Jika dia melakukannya maka dirinya telah terlepas dari keburukan dosa-dosa dan jika dia terus-menerus berdosa maka dia akan celaka.”

(Jami’ al Ulum wa al Hikam juz I hal 164 – 165) – (Fatwa al Islam Sual wa Jawab No. 9231)

Begitulah sifat Maha Sabar dan Maha Pengasih. Buktinya jelas, jalannya terbuka luas. Tiada alasan lagi untuk kita menangguh-nangguhkan segala dosa lampau yang telah kita lakukan.

Aku memperingati diriku dan juga para pembaca sekalian, tujuan aku berkongsi ilmu ini bukanlah untuk menganjur diri kita supaya terus menerus melakukan maksiat. Selepas itu segera bertaubat, kemudian buat maksiat lagi dan seterusnya mengulangi perbuatan tersebut.

Cumanya aku hanya ingin menyatakan di sini bahawa Rahmat Allah itu luas, serta murka Allah juga perlu kita ingatkan. Kita perlu ingat bahawa hisab/seksa Allah itu Maha Pantas. Allah juga Maha Teliti terhadap hama-hambaNya. Allah itu Maha Mengetahui yang tersembunyi ataupun nyata. Qada’ dan qadar kita di “tangan” Allah, mana lah tahu tak sempat kita bertaubat Allah taqdirkan kita ajal di saat kita melakukan maksiat! Na’uzubillahi min zaalik.

Nah! Diri ini dah berazam nak ber’taubat’ selepas bermaksiat, tetapi Allah mengambil nyawa di tengah-tengah jalan kita sedang bergelumang maksiat yang jelas hina buat sekalian makhluk.

Aduhai, segeralah bertaubat dan berazamlah untuk  berhenti daripada mengulangi perbuatan tersebut serta berusahalah untuk menjauhi perkara yang mendorong diri kita mendekati zina ini. Allah merakamkan firmanNya dalam surah al-Israa:

“Dan janganlah kamu mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” 

( 17:32 )

Pernikahan adalah salah satu daripada langkah-langkah mengelak daripada terjerumus daripada maksiat.

Aku pinta sekali lagi kekuatan iman daripadaMu Ya Allah!

Read Full Post »